Laki Kelima Icah

Iklan Semua Halaman


Header Menu

Laki Kelima Icah

Redaksi
Minggu, 08 Desember 2019

LAKI KELIMA ICAH
Cerpen: PINTO JANIR

Sudah empat kali Raisah berlaki. Keempat lakinya itu mati semua. Pertama benar berlaki, umur Raisah  18 tahun. Laki pertamanya Insinyur Arifpribadi nan bagala Arip Tempuih. Arif pengusaha sukses.Bisnisnya bisnis perumahan. Mulai dari perumahan sederhana hingga rumah mewah dibangun Arif. Perumahan yang dibangun Arif hampir tersebar di tiap sudut kota. Benar-benar betina pitih Arip ini, apa yang dibuatnya menjadi semuanya. Kerek kita sama Arip tempuih ini.

Selain kaya dengan perumahan, Arif juga sukses berbisnis SPBU. Hampir di tiap kota di negeri kita ini, ada SPBU milik Arif. Di Pekanbaru dan Dumai, juga ada SPBU Arif. Kekayaan lainnya adalah beberapa Ruko dan ratusan hektar perkebunan di Pasaman Barat dan Bengkulu. Itu belum termasuk tambang emas gelapnya.Belum lagi bisnis perminyakannya.Belum lagi bisnis tambang batubaranya yang sampai kini masih aktif dan mengumpulkan pundi-pundi yang payah menghitungnya dengan kalkulator. Benar-benar tak bernomor seri pitihnya si Arip.

Belum lagi bisnis taranaknya di atas tanah seluas 20 hektar. Ayam petelurnya saja jumlahnya sampai 100 ribu ekor lebih. Kalau serentak ayam itu bertelur, terpancar telur 100 ribu lebih sehari. Coba perkalikan dengan harga telur sebutir. Itu belum lagi hasil cirik ayam tu tadi nan diekspor ke luar negeri untuk bahan pembuatan pupuk.

Gila, itu....

Iya sebenar sanang si Raisah alias Icah kamanakan Mak Tandun ini berlakikan Arip tempuih. Mak Tandun sendiri sudah tujuh kali dinaikhajikan oleh Icah.

Tapi sudah dua puluh tahun berlaki dengan Arif, namun nan Icah tak kunjung beranak-ranak dibuatnya. Entah siapa diantara mereka yang bermasalah.Entah Icah atau entah Arif yang tidak "melawan". Yang jelas menurut Anuih Karapai kawan ketek Arif, si Arif ini wakatu baraja sapeda pernah mahantak batang kayu tagak.Ia terdengat. Kalambuainya tatakan ke batang sepeda dengan kerasnya. Itu yang bikin rusak "peranakan" Arif.

" Den raso ko heh, ciek kaleren dari Arif tu mungkin sajo bocet. Atau tasuruak dek tahandeh batang sepeda", baitu kecek Anuih Karapai ka Wal Pilo dulu. Manurut perdugaan Anuih, kaleren Arif tu benar nan tatakan masuak ka buang-buang aia gadang e, sudah tu tapanca jadi cirik.

" Wa-ang kumuah kecek wa-ang mah. Ndak picayo gai den doh. Ma lo mungkin tu. Apo buktinyo dek wa-ang?", tanyo Wan Pilo ka Anuih.
Ditanyo takah itu, Anuih lakeh manjawek: " Wakatu den mandi di tabek baduo jo Arif ko ha , jaleh bana tampak e dek den, uwa-uwa Arip ti tanyato tempuih sabalah, kawan !Asli tempuih e..."

"Tempuih?" tanyo wan Pilo sampai incek mato e tabudua untuak  batanyo.

"Iyo tempuih, kanciang! Bantuak indak picayo jo urang iduik wa-ang tu den caliak..." kesal Anuih manjawek kato Wan Pilo nan takah urang indak picayo.

Sajak itu, Arif diimbau urang sakampuang dengan gala Tempuih. Tapi dek Arif bapitih, gala tu indak langgeng lakeknyo doh. Mulai se Arif tampak ka kayo, urang sakampuang indak namuah manyapo Arif jo sabutan Tempuih. Bahkan banyak nan mampaabangkan arif...."Halo bang Arif......!" baitu caro urang manyaponyo kini.

Tapi kan baitu lo mah, soal nasib urang manolah tahu. Soal ajal apolagi. Saat rasaki sedang naik-naik benar, malang benar-benar sekejap mata saja . Ketika makan di restoran mewah dengan Icah dan Mak Tandun, mendadak mata Bang Arif ini terpejam-pejam. Saat itu   iya seperti orang menahan sakit yang amat sangat sambil  memegang lehernya sendiri.

Icah cameh.

"Ba-a Uda...ko...ba-a Uda ko...adoh apo Da.....?" Icah panik.
 Arip indak bisa manjawek. Nannyo hanyo bisa manunjuak ka goreang udang nan gadang-gadang.

 " Tacakiak tulang ko mah !" kato  Mak Tandun. Arip mangangguak sambia taruih takah urang manahan sakik nan sangaik basijadi.

" Ko lah talulua dek Arif ko sunguik udang mah. Kau jan cameh Cah. Kalau tacakiak tu ubek e ciek se nyo, tapuak pangka kuduak e lakeh......" kato Mak Tandun.

"Baok ka rumah sakik se lah Mak!" jawek Icah makin cameh.

Tapi mamak Icah ko basikareh untuak malakukan pertolongan partamo yaitu dengan caro manapuak kuduak Arip. Samantaro mungko Arip lah pucek pasi.Kajadian ko sangaik capek rasonyo.

"Kau tanang se dih.....!" Mak Tandun mananangkan Icah nan panik.

Tangan kida Mak tandun mamapah dado Arip.Tangan suoknyo o malapuak kuduak Arif.
Praaaaaakkkk.

Tapuak partamo, palo Arip tatakua.
Tapuak kaduo...Praaaak...ilia Arip tateleang ka suok, aia liunyo tasambua...huk. Sudahtu nyo takulai.  Katikok Mak Tandun ka main tapuk katigo, Icah mamakiak. " Alah tu Mah Mak...mambana wak... ancak wak baok ka mah sakik se lah lai .....!"

Ambulan datang sudah. Urang sa rumah makan tu bakarimun tibo.Tapi indak ciek juo sato mahangkek Arif ka ateh oto ambulan. Urang rami sibuak mangaluakan HP. Mamoto keadaan Arip nan sadang dibopong patugeh ka ateh oto ambulan tu. Yo kalera malanguah mah, urang sakik nan nyo sibuk selfi-selfian jo status: " Ada korban tacakik tulang di rumah makan".

Baitulah, alun sempat tibo di rumah sakit, Arip sudah tiado. Icah maratok sajadi antah. Bisuaknyo koran-koran rami mamberitakan kematian Arif: " Pengusaha Sukses Kota Padang Mati Tacakiak Sunguik Tulang Udang". Beberapa wartawan gencar mewawancarai Icah jo mamak e bagai. Bahkan bersamaan dengan itu, iklan ucapan duka kematian Arif tak putus-putus selama 3 hari berturut-turut.

" Mak Tandun, untuk mengenang kematian Insinyur  Arif ko nan alah banyak bajaso di bidang pembangunan perumahan di kota Padang, saran ambo, ancak wak buek caritonyo dalam bantuak pariwara...Ba-a Mak?" tanyo Irun nak mudo wartawan di sebuah surat kabar kepada Mak Tandun di sela-sela takziah kematian Arip.

"Ba-a caronyo tu?" tanyo Mak Tandun.

"Caro e, wak tulih sahalaman panuah, langkok jo poto almarhum wakatu sukses berbisnis. Adoh lo poto Mak Tandun nan selalu setia mendampingi Pak Arip....!"

"Buliah......!"

"Tapi Mak, harago sahalaman untuak pariwara ko yo agak maha snek....!"

"Bara? " Tanyo Mak Tandun.

"Tujuh juta se lah Mak...itu alun tamasuak biaya manulihkannyo lai....!"

"Bara biaya manulihnyo?"

"Tu panda-pandai Mak se lah baragiah ka ambo selaku panulihnyo!"


Kematian Arif memang tak diduga. Apalagi Irun menuliskannya pula di korannya dengan santiang: " Kota ini Kehilangan Pengusaha Terbaiknya....!"
*

Sajak tu, duo tahun Icah marando tagang. Perusahaan Arif diambil alih  Icah dan diawasi dek mamak Icah Mak Tandun.
Suatu katiko bakato molah Mak tandun ka si Cah kanakannyo nan manih tu. Nan kayo balindak. Nan pakaiannyo sabana maha. Nan isi tangannyo panuah dek galang karoncoang. Nan baputa satiok hari naik oto mewah taruih.Banyak urang nan mangaja Icah, tapi indak ciek juo nan disukoi Icah kecuali, Iral Bule.

Iral ko memang bantuak bule. Saangin agak mirip Joni Indo. Iral kebetulan lah satahun pulo kamatian bini. Iral dahulunyo pacar lamo Icah. Iral gagal mandapek an Icah dek karano lawannyo barek. Arif pai malamar sajo pakai oto mewah. Icah ko wakatu dilamar Arif, sadang manjadi pacar dek Iral nan karajonyo manggaleh pakaian di pasar raya. Icah dipaso balaki dek Mamaknyo Mak Tandun jo Arif. Icah maraso badoso mengkhianati cinta Iral.Tapi apo kadisabuik, sajak ketek Icah lah ditinggakan dek abaknyo.Sajak jadi anak yatim, nan manggadangkan Icah jo adik-adiknyo adolah Mak Tandun. Makonyo Icah manahan hati maninggakan Iral.

Dek di pasa lah mulai indak bajua bali, kini  Iral manggaleh baju di jalan Gajah Mada Gunuangpangilun. Iral, duda baranak duo.

" Manga kau jo si Ral tu.Indak satuju den tu doh...Laki kau nan dulu insinyur. Kau harus balaki jo doktor.Harus naik kelas. Jan turun kelas.Apo kecek urang bekoh? Jo Sia Icah balaki? Jo si Ral...nan manggaleh di tapi jalan.....Malu den mah. Alah tu...alah tu  ", mak tandu mangibeh-ngibehan tangannyo katikok Icah manyabuik-nyabuik namo Iral.

"Alah tu Mak, Baranti lah Mamak lai maurus-urus hiduik Icah...." baitu kato Icah. Mamak Icah ko gamang pulo, kalau Icah lah mulai kareh.

"Sakok ati kau lah lai.....!"
Mamak mengalah !

Iral, indak lo bisa manulak. Indak adoh alasannyo untuak manulak doh. Tidak bisa Iral mendustai kata hatinya bahwa dirinya hingga kini masih cinta juga baru ke Icah. Apalagi Mak Tandun juga sedudah setuju.

Mangka sejak itu berlaki binilah Icah dan Iral.


"Da, ijan uda manggaleh di tapi jalan juo lai. Bulan di muko, kontrak ruko tu salasai.Uda tampatilah ruko awak tu. Awak jua pakaian-pakaian bamerek, indak pakaian murahan doh da....!"

Iral hanyo tersenyum menanggapi kata istrinya itu.

"Tenanglah sayang.Biarlah uda menggalas di tempat itu saja. Uda ingin berusaha dengan tulang uda, bukan dengan tulang orang lain. Apalagi dengan tulang bini.  Itu bukan harta uda. Itu miliki almarhum suamimu. Walau sedikit, uda ingin juga memberimu dari hasil keringat Uda ini", kata Iral seraya membelai mesra rambut Icah dan menggenggam tangan Icah seperti masa mereka pacaran dulu di pantai Padang. Mengunyah-ngunyah karupuak kuah, atau makan kacang abuih.

Icah tersenyum manis. Iral memeluk istrinya itu seraya merogoh isi sakunya dan mengeluarkan uang ratusan ribu hasil jualannya tadi.  Kalau dipikir-pikir benar, apalah arti uang sertaus ribu sehari bagi Icah. tak ada arti itu banginya. uangnya berlindak. Bermiliar pitih Icah ko mah , kawan. Tapi ketika Iral berkata "Terimalah sayang....!" dengan senyum Icah menerimanya sambil memagut mesra suami keduanya itu.
Ia sangat menghargai sekecil apapun pemberian suaminya.

Kemudian, lampu kamar itu menjadi redup, berganti lampu tidur. Icah dan Iral berpulun-pulun dalam kemesraan yang lebih indah dari bulan purnama di luar jendela kamar mereka.

Iral juga tidak mau menggunakan atau memanfaatkan kekayaan Icah.Dan sebenarnya Iral juga enggan tinggal di rumah Icah. Tapi Icah bisa meyakinkan Iral bahwa kamar mereka bukan kamar yang dulu ditempati Icah dengan Arif, tapi kamar baru. Iral setuju. yang tak disetujui Iral adalah ketika Icah menyuruh Iral memakai Toyota Fortuner milik Arif.

" Uda, uda tinggal pilih saja, banyak mobil di garase.Jangan Uda berhonda-honda juga kemana-mana!"

"Biarlah Cah. Uda lebih senang pakai honda ko pado pakai oto. Biarlah uda kumpulkan pitih dulu pambali oto ya....Uda pai dulu dih ", ujar Iral sambia pamit jo mancium mesra kening Icah. Mereka saling melambai." Hati-hati di jalan yo Da....!"

Baru saja Iral keluar dari pagar, baru pula Icah ka manutuik pintu, tibo-tiba tadanga bunyi badarun gadang sakareh antah . Tek Piyah panjua sayua kaliliang nan kebetulan mancaliak kajadian tu lansuang tapakiak.....

"Tolong hoi...tolooooooong hoiiiii Urang balangga!"

Mandanga pakiak Tek Piyah, Icah kalua. Reflek, Icah mamburu.Indak tatahan-tahan tangih Icah lai, Uda Iral yang tadi baru saja mengecup keningnya, melambainya, kini tergolek rebah di pinggir jalan di depan rumah mewah itu. Sebuah angkot yang melaju kencang menghantam motor Iral.

Icah lekas-lekas memangku Iral yang berlumur darah. Tangan Iral tampak menggenggam erat tangan Icah. Icah menangis.

"Uda....uda.....jangan tinggalkan Icah......!"

Dan Iral dengan bahasa isyarat meminta Icah memeluk tubuhnya untuk terakhir kalinya. Icah memeluknya.Iral diam. Lalu berpesan tertagun-tagun ; "Titip dua anak uda Cah. Ia  sudah tak ada ibu lagi". Icah mengangguk. Lalu Ijal diam. Lalu ajal menjemputnya. Icah terpekik histeris.

" Udaaaaaaaaaaaaaa!"

Sudah seratus hari kepergian Iral. Sudah seratus kali pula Icah tiap pagi menziahari kuburan Iral.

Alah satahun pula Icah menjanda. Pesan Iral menjaga anak Iral dipenuhi Icah.Bahkan Icah menggaji dua orang untuk merawat anak-anak Iral. dan anak-anak Iral sungguh amat dekatnya dengan Icah.
Sejak beberapa minggu belakangan ini Icah tampak sangat dekat dengan Bandi salah seorang karyawannya di perumahan. Bandi tenaga pemasaran di perumahan yang sedang dikembangkan Icah sebagai melanjutkan bisnis laki pertamanya Arif.

Bandi ko usia tigo puluah tahunlah . Wajahnya mirip-mirip Kim Hyun Joong bintang Korea tu ha. Cito-cito ingin jadi urang kayo jo jalan pintas. Bininyo kini, Rahenna.

Henna anak pejabat. Disangko Bandi kawin jo Rahenna ka tabaok sanang pulo.Ruponyo indak baitu bagai doh. Mimpi Bandi maleset.  Urang gaek Rahenna ko sampilik kariang. Anam oto e, ciek juo indak tabasoan deknyo doh ka si Bandi menantu e surang.  Bahkan Bandi se sampai kini masih mangontrak walaupun rumah abak si Rahenna ko adoh tigo buah nan rancak-rancak.

" Biarlah Henna.Bukan bapak tidak sayang padamu.Lakimu itu harus diajar hidup mandiri. Toh, semua harta bapak ini nanti jatuhnya ke tangan kamu juga dan adik-adikmu.Bapak ingin lakimu itu kuat dan hidup mandiri....bisa saja bapak membelikan kamu mobil, rumah dan lain sebagainya, tapi itu tidak bagus bagi masa depan dan hidup kalian", begitu kata papa Rahenna.

Dan akhir-akhir ini Bandi sering menemani Icah ke luar kota. Ya mengurus SPBU, ya mengurus tambang...ya urusan-urusan yang lain.

Kini mereka sedang berdua di Jakarta mengurus rencana Icah untuk membuka perumahan di Bekasi. Ada relasi yang menawarkan tanahnya ke Icah di kawasan ini.
Mereka nginap di hotel berbintang Lima. Mereka sewa dua kamar.

"Bandi...badan ibuk agak pusing dan panas...tolong kamu belikan saja ibuk obat ringan penghilang meriang dan sakit kepala ini", kata Icah menghape Bandi seraya menyebutkan merek obat yang ia pesankan.

"Siap Buk.....", jawan Bandi dan bergegas ke luar kamar dan segera mencari obat  yang diminta induk semangnya itu.
Tak lama Bandi datang.Ia ketuk pintu kamar Icah. Icah membukanya dengan wajah lelah.
"Ini buk !" Bandi menyerahkan obat itu begitu saja. Ia bergerak pergi walau jantungnya berdebar kencang melihat Icah pakai baju lalok.
"Terimakasih....!" kata Icah.

Padahal di dalam hatinya Bandi,  ingin sekali Icah menahannya dan menyuruhnya mengawani Icah di kamar ini. Tapi, itu tidak dilakukan Icah. Bandi kecewa berat. Harapan buruknya, tumbang di saat geloranya bangkit.

Besok paginya, badan Icah makin meriang. Tak ada pilihan lain, Icah minta dibawa ke dokter. Dokter menganjurkan supaya Icah istirahat saja dulu.

Mereka kembali ke hotel. Sebelum masuk kamar, Bandi berkata dengan hati-hati: " Bagaimana kalau saya menemani ibuk? Saya khawatir dengan keadaan ibuk....!".

Tampak Icah berpikir sejenak.Kemudian ia mengangguk. Olala, betapa gadang hati si Bandi. Icah, bossnya yang manis...bossnya kaya...bossnya yang baik...bossnya yang aduhai itu bikin ia mengaranyam.,Naik turun selera Bandi dibuatnya.

"Ibuk ganti baju dulu ya.....", kata Icah.

"Saya keluar dulu Buk?"

"Tak usah di sini se lah ...Tapi jangan menghadap ke ibuk, membelakang saja......!"

Icah lupa kalau di kamar itu ada cermin. Dan kala Icah berganti pakaian, Bandi menikmatinya lewat cermin. Sebagai lelaki, laki-laki mana pula yang tak bergejolak, apalagi kalau imannya sangat pas-pasan seperti si Bandi ini.

Mereka bercerita-cerita seputar bisnis.Bandi sarjana ekonomi lulusan UI itu memang sangat pintar sekali. Itu yang membuat Icah tertarik pada Bandi. Mereka asik bana ngobrol-ngobrol sambil nonton televisi.

Hingga malam tiba.

Tempat tidur di kamar itu adalah tempat tidur tunggal bukan double. Bandi tidur di kursi sofa di kamar ini.
Ia Icah orang yang sudah lama meranda. Ia hanya perempuan biasa. Punya napsu punya rasa. Tampaknya punya iman sepas-pas imannya Bandi pula.

"Bandi, di sini saja.....", Icah menawarkan Bandi tidur di sebelahnya. Sekali lagi gemuruh dada Bandi mengalahkan gemuruh laut disapu badai.

"Di sini sajalah Buk...", Bandi pura-pura menolak pula. Cimpapus juga si Bandi ini rupanya.

" Sudah, ambil bantal ini untukmu!" ujar Icah seraya melompatkan bantal ke arah Bandi. Aduh, mak, Bandi tak pernah menyangka kalau Icah akan memperlurus pernyataannya.Padahal itu hanya basa-basi Bandi.Bandi ingin Icah memintanya dua kali. Bandi merutuk sendiri. Tapi Bandi bergaya seperti orang menggigil.

"Tidurmu terlalu dekat dari ase.Di sini saja....", kata Icah.Tanpa pikir panjang Bandi langsung melompat ke kasur di samping Icah.

Ini manusiawi. Dua anak manusia berlain jenis tidur seranjang, kalau tak ada debar, dusta itu namanya. Baik Bandi maupun Icah, sama-sama berdebar.Mereka sama-sama memicingkan mata, tapi hati masing-masing gelisah adanya.

Pada malam makin larut juga....Bandi pura-pura tertidur.Icah juga pura-pura pula. Dengan gerakan seolah-olah seperti tak sengaja, Bandi menaruhkan tangannya ke badan Icah seperti memeluk bantal guling. Icah bergetar hebat. Ia biarkan tangan Bandi membatantalgulingkannya. Dadanya berdegup kencang. Kemudian Icah makin berdebar. Ketika Bandi merapatkan tidurnya dan makin rapat ke tubuh Icah.Ttak dapat disebut lagi. Berteya juga jadinya.

Icah membiarkannya. Icah menikmatinya pula. Lalu, entah keberanian apa yang merayap di pikiran Bandi, ia tekankan kepalanya ke leher bosnya itu. Icah diam. Diberi angin begitu, makin beranilah si Bandi ini.Ia mulai melakukan gerakan nakal. Dari satu kenakalan kepada kenakalan yang lain. Tangan mulai lasak menjalar kemana-mana. Hingga ke dada Icah.

Icah mendesah.

Kini mereka, sama-sama terjaga. Tak ada lagi kepura-puraan.Tak ada lagi pura-pura tidur. Yang jelas, Bandi dengan berani menciumi Icah dan mengecup bibir Icah. Malam itu, malam cinta.Ya, tak terelakkan, Icah dan Bandi bercinta gila!

Handeh mak Oi.....

Kabar pun pecah. Sebulan setelah kejadian itu Icah dan Bandi menikah. Bandi berhasil meyakinkan Icah bahwa perasaannya sangat teraniaya selama menikahi Rahenna. Bandi mengaku, sebagai menantu ia tak pernah dihargai oleh mertuanya. Ia katakan, bahwa mertuanya sangat zalim kepadanya.

" Saya bercerai dengan Rahenna, bukan karena ada dirimu sayangku", kata Bandi meyakinkan Icah.Dan Bandi juga telah mengganti sebutan Ibuk dengan Sayang.

Diceraikan tanpa ada angin tanpa ada badai tanpa ada gelombang tanpa ada riak, jelas membuat Rahenna terpukul.

" Tak usah ceraikan Rahenna, bang.Kalau memang abang suka pada Buk Icah, teruskanlah. Henna relakan abang berbini dua, dan jangan sampai tahu papa!", Henna lari masuk kamarnya dan menumpahkan tangis sejadi-jadinya.
Mulus jalan nikah Bandi dan Icah. Begitu Bandi resmi jadi suami Icah, jabatan Direktur di perumahan, langsung dipegang Bandi. Kemana-mana Bandi bermobil mewah.Fasilitasnya, persis seperti yang diangan-angankan Bandi.

Tapi ini tak lama.Bulan ke enam usia pernikahan Bandi, sebuah peristiwa tragis terjadi. Ketika hendak memeriksa bangunan di  perumahannya, kuda-kuda baja di perumahan itu ambruk dan menimpa kepala Bandi. Kepala bandi pecah dan mati di tempat!

Lagi-lagi Icah menangis duka.

Setahun sudah kepergian Bandi. Mungkin karena jodoh juga, Icah bertemu dengan Ir.Apriyandi MSCE PhD, mantan pejabat Kementerian PU. Ir Apri sudah pensiun.Sahabat dari suami pertama Icah. ya, sahabat Ir.Arif. Insinyur Apriyandi urang Padang.

Apriyandi batamu jo Icah katikok Da Ap ini hendak membelikan kamanakannya rumah di parumahan milik Icah. Da Ap sudah lama pula menduda. Ia laki-laki kematian bini.Sudah lima tahun oi!

Entah apalah sebabnya, Da Ap ini main tembak langsung saja. Ia sampaikan niatnya menikahi Icah.Icah entah kenapa pula, tanpa berpikir berminggu-minggu, ia terima lamaran Da Ap itu.Berlaki binilah Da Ap dan Icah.

Tapi entah mengapa, rupanya Da Ap ini terserang jantung. Pas ketika malam pertama mereka, Da Ap memang sangat tergesa-gesa sekali.Sangat membara. Ia menerkam Icah seperti singa lapar.Sudah itu ia bentuk orang habis menaiki jenjang 44.Sesak angoknya buruk sekali bunyinya. Sudah itu pucat mukanya.Tak lama kemudia,diam saja Da Ap lagi.
"Da Ap...Da Ap....", rabik Icah. Sehari lurus umur pernikahan mereka.

Setahun sudah kematian Da Ab, Icah sering pergi ke Surau ustadz Madi.Pak ustadz sering diundang Icah memberi pengajian bagi seluruh karyawan Icah di tiap Jumat pagi. Ustadz Madi adalah ustadz yang berwajah menawan.Wajahnya ke arab-araban. Ia ustadz yang lemah lembut memberi pengajian. Usianya hanya berjarak 4 tahun di atas Icah. Pak Ustad Madi, sudah sepuluh tahun ditinggalkan istrinya. Banyak orang berpendapat, Ustadz Madi terlalu dan sangat mencintai almarhum istrinya sehingga tak satupun wanita yang dapat dan mampu menggantikan posisi almarhumah di hati Pak Ustadz.

Icah sangat suka kepada Ustadz Madi. Tiap malam, mimpinya selalu tentang ustadz.Tapi, Ustadz Madi seperti tak tahu menahu saja lagaknya. Atau pura-pura tak tahu.Atau mengabaikannya.

Di lain sisi, bukannya ustadz Madi tak memahami perasaan wanita seperti Icah, namun Ustadz Madi agak segan kepada jemaah lain kalau andaikata ia terlihat suka pada Icah. Kalau dilihat dari posisi keduanya, tak ada kendala memang.Ustadz duda, Icah janda.Apa juga lagi.

Ustadz hanya berserah diri kepada Allah, kalau sekiranya Icah jodohnya, maka Allah mudahkan dan lapangkan jalan perjodohan ini. Ternyata, doa Ustadz dikabulkan Tuhan. Jodoh dan cara pertemuan mereka sangat manis. Perpanjangan tangan Tuhan untuk mempertemukan Madi dan Icah adalah melalui tangan Mak Tandun mamak Icah.

" Apa juga lagi Pak Ustadz.Kemenakan saya itu janda.Pak Ustadz duda. Lagi pula kemenakan saya itu masih cukup muda dan masih cantik....!" begitu seloroh Mak Tandun pada ustadz.Dan akhirnya, Mak Tandun benar-benar mempercepat perjodohan ini.

Hidup bersama Ustadz seperti menghidupkan kembali kehidupan di hati Icah.Icah sungguh sangat bahagia.Pagi-paginya menjadi hidup.Pagi solat subuh mereka berdua ke surau, Usatadz yang jadi imamnya. hari-hari mereka lebih banyak ke ibadah. Betapa senang hati Icah. Bulan depan mereka berdua hendak berencana berangkat umroh.

Tapi, rencana di tangan manusia; keputusan di tangan Tuhan. Ustadz Madi menemui ajalnya dalam sujud di suraunya sendiri.

Icah duka.Icah sedih.Langit seperti runtuh menaban dirinya. Air matanya kering sudah,Ujuang dari air mata itu, ujung dari tangis yang berlebihan itu, sungguh tragis. Jerit histeris Icah berangsur-angsur melambat, makin lambat lalu mendadak...Icah tertawa terkekeh-kekeh sendiri.Ia acak-acak rambutnya......matanya membudur-budur seperti orang kesurupan.Sungguh, ditinggalkan Usatdz, Icah benar-benar tak siap.....
*
Icah gila?Tidak.Ia hanya terpukul. Tapi entah mengapa, dalam gila masih saja ada orang yang suka pada Icah, yaitu Zulkipli.Panggilan Sikip. Sikip ini dari dulu memang tergila-gila pada Icah.Tapi ia kalah saing dengan Iral.Sikip dan Iral kawan sama besar. Bahkan dalam hidupnya Sikip bertekad tak akan kawin-kawin dengan padusi kecuali dengan Icah.

"Sampai baranak ampek inyo wak tunggu mah....!" kata Sikip dulu pada Jang Lebor di lapau Uwa.
"Ba- a lo sampai baranak ampek.Si Cah se mandul...!" kata Jang lebor.
"Sampai balaki ampek gai molah....hahahahahahaha" Sikip tertawa-tawa.

Rupanya pikran Sikip menjadi nyata. Ia perbini si Icah walau  Icah agak kurang stabil pikirannya.

Hari-hari Sikip adalah hari-hari benar-benar untuk menjaga dan merawat Icah. Menyuapkannya makan.Meminumkannya obat.Memandikannya.Dan memakaikan baju pada Icah. Icah tak ubahnya bagai boneka.Kalau Sikip teragak berhubungan, bayangkan saja boneka.Begitulah hari demi hari. Sayang Sikip pada Icah tak tanggung-tanggung.Ia rawat cintanya itu penuh kasih. Ia belai.Ia lembuti penuh kasih. Kita tak tahu apakah Icah ada merasakan sentuhan kasih sayang dari Sikip yang mencintainya itu.

Lama-lama kondisi Icah makin menurun.Ia makin lemah.Ia makin kurus.

Pada suatu malam, ia lihat Icah memandang Sikip lama sekali. Kali inilah Sikip merasakan pandangan penuh cinta dan rasa terimakasih dari Icah.Seperti itu agaknya. Diambil Sikip tubuh Icah.Ia pangku penuh rindu.Ia belai-belai wajah istrinya itu.Ia dendangkan lagu-lagu tersahdu.

Air mata Icah jatuh. Sikip memeluknya.Icah tersenyum.Sikip mengecupnya. Baru kali ini, Sikip merasakan getar cinta Icah.

"Uda, terimakasih telah merawatku. Jangan uda tinggalkan aku.Jangan uda biarkan aku sendiri....", air mata Icah makin mengalir.Sikip memeluknya kuat dan seakan tak akan pernah melepaskannya.

"Tidak...adinda...kanda tak kan meninggalkanmu......."
"Sumpah Uda....!"
"Ya, uda bersumpah padamu tak akan pernah meninggalkanmu.....!"
"Bisikkan sumpah cinta uda itu ke telingaku.Katakan dengan lembut uda.....dan peluk aku....!"

Lalu Sikip memeluk Icah.Entah mengapa ia bisa menyusun aksara seindah kata-kata seorang pujuangga ke daun telinga Icah. Dan saat itu,Icah memejamkan mata. Memejamkannya.Kemudian terpejam untuk selama-lamanya dalam pelukan Sikip!

(Dimuat di Surat Kabar Harian Rakyat Sumbar secara Bersambung)